WALHI RIAU

MASYARAKAT ADAT BERSAMA WALHI AJUKAN UJI MATERI PERDA PROVINSI RIAU 10/2015

BERTENTANGAN DENGAN BANYAK UNDANG-UNDANG, MASYARAKAT ADAT BERSAMA WALHI AJUKAN UJI MATERI PERDA PROVINSI RIAU 10/2015 KE MAHKAMAH AGUNG

Selasa, 20 Februari 2018 – Aditia Bagus Santoso yang merupakan kuasa hukum Himyul Wahyudi, Supriadi dan Darwin selaku masyarakat adat Kabupaten Kampar dan Kabupaten Indragiri Hulu bersama Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI) mengajukan permohonan uji materil ke Mahkamah Agung terhadap Peraturan Daerah Provinsi Riau Nomor 10 Tahun 2015 tentang Tanah Ulayat dan Pemanfaatannya sebab bertentangan dengan berbagai undang-undang yang lebih tinggi.

Aditia mengatakan bahwa peraturan daerah merupakan produk hukum yang dalam pembentukan harus patuh terhadap asas-asas pembentukan peraturan perundang-undangan yang tertuang dalam Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011. “Setelah kita melakukan kajian panjang terhadap perda ini, terlihat bahwa terdapat pengabaian asas pembentukan peraturan perundang-undangan khususnya asas kejelasan” ujar Adit. Direktur LBH Pekanbaru ini memaparkan ketidakjelasan tersebut turut mengakibatkan pertentangan dengan undang-undang lainnya “Frasa bahan tambang berat yang terdapat dalam perda ini sesungguhnya tidak dikenal dalam undang-undang manapun dan tidak terdapat penjelasannya dalam perda itu sendiri” imbuhnya.

Himyul Wahyudi yang merupakan masyarakat adat Kenegerian Batu Sanggan Kabupaten Kampar mengatakan bahwa implementasi perda ini akan berdampak buruk dan meniadakan penghargaan kepada hak masyarakat adat terkait tanah ulayatnya. “Uji materil ini menjadi penting sebab melalui Perda ini kami selaku masyarakata adat melihat ketidakberpihakan pemerintah provinsi terhadap masyarakat kami dan haknya yang melekat pada kami, masyarakat adat” ujar pria yang akrab di sapa Yudi ini.

Devi Indriani, staff WALHI Riau yang turut mendampingi kuasa hukum masyarakat adat mengajukan permohonan ke Mahkamah Agung juga memaparkan keganjilan dalam perda tersebut “Ketentuan pidana yang terdapat dalam perda ini, membuka potensi terjadinya kriminalisasi. Terlebih jika melihat rujukan pemidanaan dalam Pasal 16, tidak jelas siapa dan karena apa bisa di pidana” tambahnya.

Direktur Eksekutif Daerah WALHI Riau menjelaskan bahwa perda ini mengancam sumber daya alam yang dimiliki oleh masyarakat adat. “Tidak hanya bertentangan dengan undang-undang yang lebih tinggi, dalam perda ini juga terdapat banyak pertentangan dan ketidakjelasan antar pasalnya. Bahkan jika perda ini dijadikan acuan, maka hak masyarakat adat terkait sumber daya alamnya akan rentan terhadap eksploitasi sumber daya alamnya dengan dalih implementasi frasa kepentingan umum, kepentingan daerah dan kepentingan nasional yang tidak memiliki definisi yang jelas dalam perdanya sendiri” ujar Riko. Direktur WALHI Riau juga melihat bahwa sesungguhnya pemanfaatan tanah ulayat memiliki sumbangsih yang besar terhadap keberlangsungan hidup masyarakat adat itu sendiri. “Selain itu, apa yang dilakukan oleh banyak masyarakat adat sejak dulu dan hingga sekarang memiliki nilai kearifan lokal dan nilai keseimbangan ekologis tersendiri serta pemanfaatan hak masyarakat adat tidak seperti eksploitasi skala besar yang dilakukan oleh banyak korporasi di Riau, dan parahnya, itu di legalkan!” tutupnya. Ia juga berharap uji materil yang telah di ajukan ini dapat menjadi preseden yang baik bagi pemerintah dalam hal mengeluarkan regulasi yang berpihak dan melindungi masyarakat serta masyarakat adat.

*****

Narahubung

Riko Kurniawan 081371302269

Aditia Bagus Santoso 081277741836

Devi Indriani 082285356253

Walhi Riau

Highlight option

Turn on the "highlight" option for any widget, to get an alternative styling like this. You can change the colors for highlighted widgets in the theme options. See more examples below.

Advertisement

Small ads

Flickr

  • Camouflage
  • Heavy program
  • Bonus
  • In a short space ...
  • Windhök
  • dissidence
  • DDR tracks
  • Porte close, yeux clos
  • The Goldfish

Social Widget

Collaboratively harness market-driven processes whereas resource-leveling internal or "organic" sources.

ThemeForest

  • Opinion - Modern News & Magazine Style WordPress Theme
  • Trawell - WordPress travel theme
  • Pinhole - WordPress Gallery Theme for Photographers
  • Typology - Text Based Minimal WordPress Blog Theme
  • Gridlove - Creative Grid Style News & Magazine WordPress Theme
  • Vlog - Video Blog / Magazine WordPress Theme

View more

Ikuti Kami

Dukung kami melalui media sosial untuk kebaikan lingkungan hidup.

Gridlove

Wahana Lingkungan Hidup Indonesia
Eksekutif Daerah Riau
Jln. Cempedak I No. 07
(0761) 8401746

Ingin Mendapatkan Kabar Dari Kami

Silahkan daftarkan email anda, untuk berlangganan artikel dari website kami secara gratis.
Terima Kasih.

Join 1 other subscriber

LembagaAnggota

Email Newsletter

MailChimp newsletter form can be embedded here!

For more info, please visit MailChimp documentation.